Baiki Roket Nak Naik ke Bulan

16 04 2008

C E R P E N A L T E R N A T I F :

(i)

Pulau Malar Hijau didiami oleh enam buah keluarga jurutera yang terselamat selepas kapal besar mereka musnah akibat tsunami melanda semasa family day. Sesampainya di pulau itu, tercengang-cengang mereka melihat telah tersedia sebuah pangsapuri sebelahnya air berani terjun. Dan takjub pula mereka mengenyeh mata memandang sebuah kondo, tengahnya kolam renang ala taman tema. Sudah tentu macam-macam tersedia. Ada yang terus jatuh cinta dengan kondo terus terjun main air kolam. Yang lain lebih kagumi air berani terjun sebelahnya pangsapuri.

Aman dan damailah mereka bertahun-tahun lamanya. Satu hari, dusun buah-buahan mereka dirompak tupai liar yang entah mana datangnya. Binatang ternak pula kerap menjadi habuan makhluk misteri bergigi buaya berbulu musang. Dulu mereka mewah, makan apa sahaja ikut suka, kini catu makanan dimakan semeja. Fikir punya fikir, diambil keputusan untuk ucapkan selamat tinggal pulau penderitaan.

Kedua belah pihak cuba mencari pokok besar yang bagus untuk dibuat kapal layar. Nak dijadikan cerita bak filem hindustan, kebetulan, warga kondo a.k.a Rich Bar (RB) bukan menjumpai pokok besar malahan mereka terkejut besar kerana terjumpa sebuah roket terpakai. Kelebek punya kelebek, nasib baik enjinnya baik dan cukai jalan serta insuran boleh pakai 4, 5 tahun lagi. Bolehlah terbang ke mana benua. Tak mahu dicop tamak dijemput warga pangsapuri a.k.a. Citizen Bar (CB). Pelancaran pertama berjalan lancar, bila dah terbang terasa gayat, lama-lama terasa loya, tak pasti pula ada yang muntah. Bila time landing tak konfiden, salahkan lapangan yang mana ada, tadipun asyik tersasar sahaja. Nak buat camana pilotnya mengantuk saja. Nak tak nak, berpatah balik, berkerat rotan, berpatah arang, minyak ditangki sudah kebocoran !

Pendek cerita (yang masih panjang), tidak lama kemudian, CB pula terjumpa roket yang bukan lama. Dalamannya bersih, cuma pintunya masih terselak bahagian dalam. Puas mereka mengajak, memanggil RB gabung tenaga untuk membuka pintunya namun manakan mungkin RB melayan. Buang masa saja, pakai saja roket yang lama, bantah mereka, terjegil matanya.

Akhirnya setelah Pak Baiki berjaya membuka pintunya begitu pantas CB mengajak RB join agar serasi bersama. Pujuk punya pujuk, cerita punya cerita, suara dah serak barulah hampir semua kerabat Shahrani si anak Uncle Boo Coo dan Change anaknya Uncle Mc Great join sekali. Ayah mereka Uncle Boo Coo dan Uncle Mc Great yang sudah uzur saja masih berdegil, masih “istiqamah” dengan roket yang lama. Anak beranak Pak Tau Ubah pula terbagi dua, separuh di roket baru dan separuh pula masih setia terpaku janji dengan Pak Tau Ubah. Yang banyak ke roket baru sebenarnya anak susuan yang mana dulunya ditatang oleh Dr. Tau Ubat, saudara sepupu Pak Tau Ubah. Kekadang berkunjung juga minum air yougurt. Sempat juga Dr. Tau Ubat menasihati Pak Tau Bah jangan memanjakan sangat anak-anak. Anak-anak adalah amanah, anak jahat orang kata kita juga, kita pemimpin mereka, kita yang dipertanggungjawabkan ! Khutbah Dr. Tau Ubat lai ini seperti dia telah menukar nama menjadi Dr. Taubat. Pak Tau Ubah denga, dengar juga, tapi bagi Pak Tau Ubah, Dr. Tau Ubat hanya kacau daun, dah bagi anak-anaknya kat aku tapi belum percaya. Dah bagi tu, bagilah ! Jangan ajar aku !

Di pihak CB, setelah dikaji dan berdoa kepada Tuhan yang Maha Kuasa, pemberi rezeki, Tok Naiki telah berjaya menghack password control panel roketnya ini. Yang setia pada roket lama hanya tinggal Uncle Boo Coo, Uncle Mc Great dan Pak Tau Ubah bersama 4 orang anak-anaknya. Yang lain seramai 15 orang percaya roket baru lebih mampan membawa harapan berzaman tersimpan. Pejuang roket lama tetap petah berhujah sedaya upaya pengaruhi ahli keluarga yang berpaling tadah (baca : berpaling padah). Mereka sedar 7 orang yang masih berbaki sukar yang amat untuk memungkinkan roket lama dilujurkan sejujurnya. Masih membutuhkan 4 orang lagi anak kapal yang pintar dan kuat.

Berjayakah pejuang roket lama mengugut (baca : menghasut) atau mereka akan malu sendiri untuk mengakui kesilapan dan kealpaan ? Mungkinkah yang masih di sisi Pak Taubah iaitu S.A.M Doll, S.A.M Pah, S.A.MRah dan anak yang sulung OS.A.MAR mengikuti tindakan bijak 3 kekanda mereka bersama adik yang bongsu, Mamat ? (Nota : S.A.MRah anak yang tengah yang taat dan amat pintar manakala adiknya bergelar OS.A.MAR memang gagah perkasa tapi masih dilemma kerana dialah yang menyara keluarga.)

Mampukah mereka berpinda-minda laksana keluarga Tok Naiki, keluarga Abang Baiki (termasuk isterinya Kak One serta anaknya Nofear dan Cahaya) dan seterusnya Uncle Dapi dengan anaknya Tam Bah dengan roket baru yang lebih canggih dan bersih untuk naik ke bulan ?

Atau lebih rela dibujuk mengikut Pak Tau Ubah dan terus kecewa berpandu angan-angan Mat Jenin atau senasib dengan Lebai Malang ? Atau mereka rela dianggap Pak Pandir Klasik walaupun hakikatnya semasa remaja mereka tak ubah seperti datuk saudara, Pak Pandir Moden yang usai merekod berbuah-buah gurindam di piring hitam ? Lupakah mereka gurindam yang sering dinyanyi oleh datuk saudara mereka : “Minta Angguk.. Angguk.. Minta Geleng.. Geleng.. Yang leleh dan yang toleh berlegar di sekelilingmu …” ?

Lupakah mereka pada jiran mereka Asma (kini berada dipuncak) dan sering melaungkan “Aduh .. Soleh dan Solehah… kau tinggalkan kami” ? Gurindam itu juga yang Tok Naiki dengar dengan anak cucunya di atas pentas bangsal buluh. Semua penduduk kampung tahu mereka sembahyang Isyak berjemaah dulu sebelum dengar Asma menyanyi. Cuma yang mereka sedih, kampung-kampung lain seolah tidak berminat untuk mengikut format konsert suci kelolaan mereka.

Akhir soal, benarkah Tok Naiki dan Pak Baiki hanya seumpama “Saudagar Mim Pipi” yang pernah dipotretkan oleh ayah saudara mereka yang lahirnya di Inderapura ?

(ii)

Telah seratus hari berlalu, kedua-dua pihak cuba dan mencuba untuk merealisasikan tujuan mereka menuju ke bulan. Di sebelah sana, formasi pengendali roket Pak Tau Ubah telah berubah-ubah. Ada yang merajuk, ada yang terkejut, ada juga diam ikut sahaja. Semasa ekspedisi mencari damai sehari, program bercuti setelah penat membaiki roket, pernah juga mereka berkontra sesama sendiri setelah terjumpa ganu yang terang (terang ganu). Ada yang mahu pergi ke pangkal sebelah kanan separa bulatan ganu dan ada juga yang memilih pangkal sebelah kiri. Kurang pasti pula samaada mereka juga percaya dengar cerita penglipurlara yang mengatakan dipangkal ganu atau pelangi tertanam harta qarun yang telah dimakan bumi. Rasanya mereka bukan mencari harta setambun kerana mereka tahu, membawa emas perak itu bersama ke bulan akan menambahkan lagi peratus penggunaan bahan bakar roket mereka. Yang penting sekarang nyawa bukan harta.

Golongan CB pula sentiasa berusaha untuk menaik taraf roket baru mereka dan hasilnya terbukti apabila mereka berjaya menambahkan sistem pangkalan data dan menyediakan ruang yang selesa dan saksama kepada semua anak kapal. Tok Naiki sendiri menolak bilik perdana yang dihadiahkan sempena jasanya dulu. Baginya biarlah bilik Perdana itu menjadi Bilik Nursery yang pastinya berseri.

Semua tengah menunggu-nunggu dan tertanya-tanya roket mana yang akan naik ke bulan. Bagi Tok Naiki, dia lebih suka kalau semua naik roket baru CB. Dia lebih puas, baginya bukan nak berlawan siapa pandai dan siapa sampai dulu, yang penting sama-sama sampai. Bagi dia kalau masih ada seorang yang tak nak pergi ke bulan, itu bukan kemenangan yang sebenar dan menyeluruh bagi dia.

Satu pagi yang hening, semua terkejut apabila Tok Naiki tidak muncul-muncul dalam Majlis Santapan Mulia yang diadakan sebulan sekali. Majlis Santapan Mulia bukan seladar majlis suap-siapan tetapi juga majlis garap harapan semua warga pulau. Bila ditanya pada keluarga Tok Naiki barulah seluruh warga Pulau Malar Hijau tau bahawa Tok Naiki sekarang sudah tidak berapa sihat dan terpaksa berehat di rumah.

Berbondong-bondonglah mereka melawati Tok Naiki dan bertanya khabar, baik warga CB dan RB, semua ziarah tiada yang terkecuali. Saat semuanya mampir di katil Tok Naiki, perlahan-lahan Tok Naiki membuka bicara.

“Masaku hampir tiba dan aku tak mampu untuk bersama kalian untuk sama-sama naik ke bulan. Doa dan restu aku tetap bersama kalian. Bersatulah demi kemenangan semua. Fikirkanlah demi keterusan anak cucu kita. Aku lebih suka kamu menaiki roket yang satu itu. Walaupun aku tidak naik ke bulan bersama kalian tapi aku tetap akan ke satu destinasi yang abadi, lebih jauh dari ke bulan. Masanya hampir sampai … masanya hampir…”.

Tok Naiki tak mampu menyudahkan ayatnya. Airmatanya bercucuran. Bukan sekali dua airmatanya jatuh mengenangkan nasib anak cucunya dan agamanya. Semua dengar dan merasai kehibaan yang dirasai Tok Naiki. Semua pandang memandang antara satu sama lain seolah berbicara tanpa suara.

Dari jauh azan Isyak kedengaran, terus sahaja Tok Naiki bangun dikuti satu persatu yang lain dengan pipi yang basah.

“Marilah menuju kejayaan!”
“Marilah menuju kejayaan!”

TAMAT

Satu Kelainan Pemikiran – Fair

Hak Cipta Tak Terpelihara.

Advertisements

Tindakan

Information

One response

19 04 2013
fairuzhafeez

Reblogged this on Fairuz Hafeez and commented:

Mungkin sesuai dengan perkembangan terkini. DAP guna logo PAS.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s




%d bloggers like this: