Wanita Islam Penjual Nasi Lemak Takut Menjawab Salam !

11 05 2008

Petang semalam saya lepak bersama Awe di rumah sewa.

“Awe, best kalau kau belanja aku makan ni”, aku cuba memancingnya seraya bergurau.

“Aku nak pergi KL le kejap agi”

“Nak ikut boleh ?”, aku sengaja acah-acah separa serius.

“Mana boleh… Ini private la”, kata-katanya membuatkan aku tahu dia nak dating.

“Aku nak suruh ko beli nasi lemak tapi jauh la pulak”, dia mengofferkan sesuatu.

Selepas itu terus aku setuju dan mengambil masa selama kira-kira 10 minit untuk sampai ke gerai nasi lemak itu. Setiba di sana aku perasan yang gerai nasi lemak itu pernah aku ke temu sebelum ini dan aku tidak dapat mengonfirmkan yang akak itu adalah seorang Islam. Ini kerana cara pemakaiannya tidak menampakkan perbezaan dengan wanita bukan Islam.

Aku memberi salam.

“Assalaamua’aikum”, tiada jawapan, akak itu hanya memandang aku dengan rasa seperti kehairanan.

“Assalaamua’laikum”, aku memberi salam kali kedua dengan muka yang amat konfiden.

“Waa’aikummussalam”, barulah kedengarn suara akak tu menjawab salam.

Hahh… jawab juga. Aku hairan sebab salam aku yang pertama memang jelas. Takkan dia tak dengar.

“Adik mesti confuse akak ni orang mana.”
“Minta maaflah tadi akak tak jawab salam. Akak jawab dalam hati je. Sekarang ni macam-macam. Ada yang nak buat sesuatu kat kita”

“Pukau ?”, aku menduga.

“Lebih kurang macam tu la dik”

Aku tergaru-garu fikirku (walaupun tak garu kepala). Setelah berborak beberapa ketika aku membawa pulang 4 bungkus nasi lemak seringgit. Akak itu juga telah menunjukkan kad nama yang digantungkan di tiang payung yang sebelum itu terbalik (tidak nampak)

Peristiwa ini membuatkan aku terfikir. Masyarakat Islam sekarang tidak membudayakan salam. Salam seharusnya diberikan kepada orang yang kita kenal ataupun yang tidak kenal. Salam adalah senjata orang mukmin. Melalui salam kita menyebarkan cinta sesama saudara Islam. Kita saling mendoakan kesejahteraan kita bersama.

Oleh kerana tidak dibudayakan maka apabila ada yang memberi dalam situasi tertentu mungkin akan membuatkan mereka yang diberikan salam tertanya-tanya apakah tujuan tersebut.

Marilah kita sama-sama membudayakan salam dan menyebut salam secara betul ( [laa] 2 harakat dan [a’ dengan sebutan huruf ‘ain), jelas serta menanamkan dalam hati maksudnya “Selamat sejahtera ke atasmu!”. Ingat ! Salam amat penting bagi kita dan jangan biarkan ia hanya sekadar adat yang akan digantikan dengan “hello”, “hai”, “wei”, “woi” atau ” belum mampus engkau rupanya”.

Permisi,

Assalaamua’aikum !

Advertisements

Tindakan

Information

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s




%d bloggers like this: