GST & REALITI YANG MENANTI (Bahagian 1)

29 04 2015

RM42 juta sehari bersamaan 15.3 bilion (ribu juta) setahun. Inilah unjuran hasil GST yang bakal dikutip oleh kerajaan dalam masa setahun. Dijangkakan pada hujung tahun 2015 jumlah yang diperolehi adalah sebanyak RM 11.5 bilion. Ini belum mengambilkira aspek keterperanjatan rakyat yang membeli secara pra-GST dan secara berpantang untuk masa sekarang.

Berikut adalah pandangan dan cadangan tentang pengurusan perbelanjaan hasil GST tersebut :

1. Kerajaan perlu berhemah menggunakannya dan fokus kepada keperluan rakyat golongan miskin dan sederhana. Ini tidak bermaksud pendapatan negara yang sedia ada dari sumber-sumber lain boleh dibelanjakan sesuka hati terutama untuk projek-projek yang membazir.

2. Dengan tambahan pendapatan GST ini, kerajaan dapat menjimatkan penggunaan wang dari sumber-sumber lain. Sebahagian dari penjimatan ini harus digunakan untuk membayar hutang negara yang semakin bertambah setiap tahun. Jangan pula penjimatan ini dileburkan untuk projek-projek mega yang kurang sesuai diutamakan dalam keadaan sekarang.

3. Hasil GST perlulah sampai kepada rakyat marhein tanpa mengira warna ideologi politik sebagaimana GST yang tidak menganaktirikan duit hijau atau biru, semua dicukaikan dengan peratus yang sama. Apa yang dibimbangkan pola pilihkasih diaplikasikan dengan meminggirkan golongan tertentu.

4. Gaji minimum RM 1200 mesti dikuatkuasakan sertamerta setelah mengambilkira kadar inflasi & kesan GST terhadap majoriti produk.

5. Kami faham pendidikan percuma yang dijanjikan menjelang 1982 tidak dapat direalisasikan namun sekurang-kurangnya beban yang dipikul oleh ibubapa dapat dikurangkan sekurang-kurangnya separuh.

6. Kerajaan perlu melaksanakan polisi yang teratur bagi Pembangunan Nilai Insan. Sekolah-sekolah agama, madrasah atau pondok seharusnya tidak dibiarkan terkapai-kapai dalam memenuhi keperluan mereka. Pelajar-pelajar pondok persendirian terutamanya perlu diberikan biasiswa kerana mereka adalah golongan Fisabilillah. Apatah lagi pusat zakat tidak berupaya memenuhi keperluan keseluruhan asnaf-asnaf.

Bersambung, In Sha Allah.

Kredit : www.facebook.com/kualaberang

Advertisements

Tindakan

Information

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s




%d bloggers like this: