Interpretasi Lirik Gelita Cahaya (lirik oleh Loloq)

23 11 2013

Gelita Cahaya (Nyanyian Elyana)

Sehuruf demi sehuruf
// Belajar ilmu agama secara Talaqqi
Kalimah warkah ku luntur
// Hadami ilmu
Dibasah gerimis yang turun
// dengan airmata kesedaran

Sendiri di ambang kasih
// Solat sunat / solat taubat
Menghadap gelora rindu
// Perasaan cinta kepada-Nya
Tangisan ku terus mencurah
// Penyesalan kita semakin kuat (Semakin kita mendalami ilmu agama semakin dekat kepada-Nya)
Benarlah tak terona bahasa
Rintihan

//terona (Arab) = terlihat 
// tidak dapat digambarkan keadaan tangisan / kesedaran

(Korus 1)
Cinta umpama bayang datang dan menghilang
Menurut keadaan dan musim
Selalu saja berpihak pada yang dipuja
Tak menguntungkan mereka yang setia

// Mungkin membawa maksud keadaan di dunia

Sehelai daun sehelai
Lembaran haru ku gugur
Di mamah gerhana yang singgah

// Kesedihan hilang satu persatu kerana keinsafan (gerhana)
Terpaksa pujuk hati
Menahan bisikan dusta
Gelita katakan cahaya

// Kita sering mengatakan kegelapan itu adalah cahaya (maksiat itu enak)
Benarlah tak terona bahasa
Rintihan

(Korus 2)
Cinta umpama cahaya sinaran rembulan
Menurut cepat lambatnya malam
Selalu sahaja berpihak pada yang dipuja
Tak pernah menguntungkan mereka setia

(Ulang korus 1 & 2)

Sehuruf demi sehuruf
Kalimah warkah ku luntur
Dibasah gerimis yang turun

Sendiri di ambang kasih
Menghadap gelora rindu
Tangisan ku terus mencurah

 – – – – – – –

Silakan juga untuk membaca interpretasi saya yang lain :
Dakwah Allahyarham Loloq Menerusi Aduh Saleha
Interpretasi : Lirik “Jentayu” – Tongkat Warrant
Sebalik Lagu Haring yang Nyaring – aLi !  

Satu Kelainan Penafsiran oleh : www.fairuzhafeez.net

Disglamer : Artikel ini bebas untuk diforwardkan / diterbitkan di dalam mana-mana blog atau forum. Terima kasih kepada yang mengekalkan keseluruhan artikel dan memberikan kredit.





Interpretasi Lirik Meniti Titian Usang (Nyanyian Search / M. Nasir)

15 11 2013

Lagu : Meniti Titian Usang
Penyanyi : Search (Album “Langit & Bumi”), M. Nasir (Album “Terunggul”)
Penulis Lirik : M. Nasir

MENITI TITIAN USANG

// Titian Usang sebagai perlambangan perjuangan kita meniti kehidupan di dunia yang sudah berusia (usang). Kehidupan kita hari ini berada dalam semangat Islam yang tidak kukuh (usang). Jika baik cara kita menjalani kehidupan (meniti titian) maka lancarlah kita berjalan meniti titian Siratul Mustaqim

Kertas putih salju
// Manusia dilahirkan sebagai kain putih, tiada dosa
Ku coretkan kedukaanku
// Kita sering saja berdukacita atas ujian
// Metafora : Dosa
Hitam dan kelabu
// Benda yang haram dan syubhah
Adalah warna dalam hidupku
// Bermain dalam kehidupan walaupun sedar akan dosa
Kejutkanlah aku kawan
// Sedarkanlah aku (agar dapat meninggalkan maksiat)
Aku sedang bermimpi
// Aku tidak berpijak pada realiti
Kejutkanlah aku kawan 
// Nasihatkanlah aku kawan
Yang sengsara dalam sepi
// Yang tidak bahagia kerana mengasingkan diri dari orang-orang yang soleh & solehah

Gementar kakiku Meniti titian usang
Berdegup jantungku Apakah dapat ku ke seberang
// Metafora menggambarkan keadaaan semasa meniti titian Siratul Mustaqim
// Juga metafora akan kemampuan kita berhijrah kepada kehidupan yang diredhai dalam dunia yang serba mencabar iman (titian usang).
Sambutlah tanganku kawan Aku takut tenggelam
// Bimbang diri terus hanyut dalam maksiat dosa
Sambutlah tanganku kawan Jurangnya sangat dalam
// Bila hanyut, sukar untuk berubah (jauh dari Nur)
Jurangnya sangat mengerikan
Ramai yang telah kecundang

Dia sedang menunggu
Untuk memimpinku
// In Sha Allah,  dengan amal yang baik, kita akan beroleh syafaat dari Rasullulah
Di seberang sana Adanya cahaya
// Semoga lepas ke sana, ke syurga
// Secara keseluruhan, lirik ini menceritakan seseorang yang ingin bertaubat dari dosa-dosanya yang lalu

Sumber lirik asal : http://www.liriklagumuzika.com

– – – – – – –
Silakan juga untuk membaca interpretasi saya yang lain :
Dakwah Allahyarham Loloq Menerusi Aduh Saleha
Interpretasi : Lirik “Jentayu” – Tongkat Warrant
Sebalik Lagu Haring yang Nyaring – aLi !  

Satu Kelainan Penafsiran oleh : www.fairuzhafeez.net

Disglamer : Artikel ini bebas untuk diforwardkan / diterbitkan di dalam mana-mana blog atau forum. Terima kasih kepada yang mengekalkan keseluruhan artikel dan memberikan kredit.

 





Interpretasi Lirik Lagu Apokalips – M. Nasir / Loloq

12 11 2013

Apokalips 

Credit : http://carolinacobra.carowinds.com

Allahyarham Rosli Khamis atau lebih dikenali sebagai Loloq banyak menghasilkan karya-karya seni yang berunsur dakwah. Lirik-lirik seperti Aduh Saleha (Mawi) – Ragu ? Sila baca artikel mengenai dakwah lirik lagu ini di SINI, Irama Marakas (Amy Search) – juga lirik yang paling menyentuh hati penyanyinya, Tanya Sama Itu Hud-Hud (M. Nasir) merupakan karya-karya dakwah secara tersurat & tersirat.

Apokalips
Penyanyi : M. Nasir
Lirik : Loloq
Lagu : M. Nasir

// An apocalypse (Ancient Greek: ἀποκάλυψιςapocálypsis, from ἀπό and καλύπτω meaning ‘un-covering’), translated literally from Greek, is a disclosure of knowledge, i.e., a lifting of the veil or revelation, although this sense did not enter English until the 14th century.[1] In religious contexts it is usually a disclosure of something hidden.

// Today, it is commonly used in reference to any prophetic revelation or so-called End Time scenario, or to the end of the worldin general. Source – WikiPedia (Please refer Islamic Eschatology on Wikipedia too at HERE)

1 2 3 Do Re Mi
// Kita manusia selalu berfikir tentang duit & hiburan

Apa nak jadi
Alif Bata A B C
// Kita meminggirkan al-Quran dan juga ilmu yang bermanfaat

Apa nak jadi
Akan terjadi
// Qada & qada

Hujan pasti berhenti
// Alam mengikut peredaran yang telah ditentukan
// Hujan sebagai lambang rahmat yang pasti ada penamatnya

Ada masanya aku suka berteman
// Solat berjemaah & segala aktiviti bermasyarakat

Ada masanya aku suka bersendiri

// Solat tahajud, solat taubat, muhasabah diri
Ada masanya aku suka berjalan
// Menziarahi & bergerak mencari ilmu / rezeki / sahabat / hiburan

Ada masanya aku suka berehat
// Rehat dan tidur – itulah had kita sebagai makhluk yang pasti penat

Ada masanya engkau suka berteman
Ada masanya engkau suka bersendiri
Ada masanya engkau suka berjalan
Ada masanya engkau suka apa yang ku suka
// Kita semua sama, “bebas” melakukan apa yang kita suka dengan izin Allah.

Hidup dan nasib roler koster
// Roler koster – permainan yang mengujakan, kadang kita rasa takut, kedang kita rasa seronok. Begitu juga aras kebahagian dan rezeki kita, kadang ada, kadang tiada. Jika mahu thrill yg lebih menguja silakan pilih roler koster yg lebih mencabar, jika tidak pilih saja yg layaknya untuk kanak-kanak.

Susah dan senang bersilih ganti
// Alif Laam Miim,[1]. Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan (saja) mengatakan:”Kami telah beriman”, sedang mereka tidak diuji lagi?[2]. Surah Al-’Ankabut, ayat 1 & 2

Bila-bila boleh naik dan turun
// Kita tidak tau apa nasib kita maka ingatlah 5 perkara sebelum 5 perkara.

Apokalips x 4

1 2 3 Do Re Mi
Apa nak jadi
Alif Bata A B C
Apa nak jadi
Akan terjadi
Hujan pasti berhenti

Ada masanya kita suka berteman
Ada masanya kita suka bersendiri
Ada masanya kita suka berjalan
Ada masanya kita suka

————————————————————————————

Untuk Renungan Bersama (tambahan pengajaran) : –

Terjemahan Surah al-Muddatstsir (Ayat 32 – 47)


كَلاَّ وَالْقَمَرِ

32. Sekali-kali tidak[3], demi bulan,

وَاللَّيْلِ إِذْ أَدْبَرَ

33. dan malam ketika telah berlalu,

وَالصُّبْحِ إِذَا أَسْفَرَ

34. dan subuh apabila mulai terang.
 
إِنَّهَا لَإِحْدَى الْكُبَرِ

35. Sesungguhnya Saqar itu adalah salah satu bencana yang amat besar,

نَذِيرًا لِّلْبَشَرِ

36. sebagai ancaman bagi manusia.

لِمَن شَآءَ مِنكُمْ أَن يَتَقَدَّمَ أَوْ يَتَأَخَّرَ

37. (yaitu) bagi siapa di antaramu yang berkehendak akan maju atau mundur[4].

 كُلُّ نَفْسٍ بِمَا كَسَبَتْ رَهِينَةٌ

38. Tiap-tiap diri bertanggung jawab atas apa yang telah diperbuatnya,

 إِلاَّ أَصْحَابَ الْيَمِينِ

39. kecuali golongan kanan,

فِي جَنَّاتٍ يَتَسَآءَلُونَ

40. berada di dalam surga, mereka tanya menanya,

 عَنِ الْمُجْرِمِينَ

41. tentang (keadaan) orang-orang yang berdosa,

 مَا سَلَكَكُمْ فِي سَقَرَ

42. “Apakah yang memasukkan kamu ke dalam Saqar (neraka)?”

 قَالُوا لَمْ نَكُ مِنَ الْمُصَلِّينَ

43. Mereka menjawab: “Kami dahulu tidak termasuk orang-orang yang mengerjakan shalat,

 وَلَمْ نَكُ نُطْعِمُ الْمِسْكِينَ

44. dan kami tidak (pula) memberi makan orang miskin,

 وَكُنَّا نَخُوضُ مَعَ الْخَائِضِينَ

45. dan adalah kami membicarakan yang bathil, bersama dengan orang-orang yang membicarakannya,

وَكُنَّا نُكَذِّبُ بِيَوْمِ الدِّينِ

46. dan adalah kami mendustakan hari pembalasan,

حَتَّى أَتَانَا الْيَقِينُ

47. hingga datang kepada kami kematian”.

Sumber Terjemahan Surah al-Muddatstsir :
abihumaid.wodpress.com

————————————————————————————

Silakan juga untuk membaca interpretasi saya yang lain :

Dakwah Allahyarham Loloq Menerusi Aduh Saleha
Interpretasi : Lirik “Jentayu” – Tongkat Warrant
Sebalik Lagu Haring yang Nyaring – aLi !
Interpretasi Lirik “Meniti Titian Usang” – Search
Artikel asal oleh : Fairuz Hafeez – www.fairuzhafeez.net
(Perkongsian dialu-alukan, Sila sertakan kredit ini jika ingin dikongsi diblog/laman web/e-mel)





Interpretasi Lagu Pokok – Meet Uncle Hussain / Hazama

19 12 2011

By Myaataro (Photo by Myaataro) [Public domain], via Wikimedia Commons

Lagu : Pokok

Penyanyi : Meet Uncle Hussain/ Hazama

Tersesat malu bertanya
\\ Tidak tahu atau kurang faham
Tak tahu tak tahu ke mana
\\ Tetapi malu untuk mendapatkan tunjuk ajar dari yang pakar
Terlalu banyak alasannya
\\ Alasan sentiasa ada untuk menghalalkan cara

Ku terdiam
\\ Terpaksa diam kerana tiada kuasa
Menyusur di kaki lima
\\ Simbolik rakyat marhein
Terlihat bayang wajah kelmarin
\\ Wajah orang yang berani memperjuangkan hak yang dinafikan
Tersentuh hati bagai luruh
\\ Rasa tersentuh dan sebak

Korus

Tanya sama pokok apa sebab goyang
Jawab angin yang goncang
\\ Sesuatu yang berlaku ada sebabnya
Terbang burung terbang
\\ Burung adalah lambang kebebasan
Patah sayap diduga
\\ Perjuangan memerlukan pengorbanan dansentiasa ada ujian
Seandainya rebah
\\ Seandanyai kita diuji
Kau masih ada
\\ Tuhan tetap bersama kita
\\ Kita masih lagi bernafas

Terlalu mahu dan mahu
\\ Kita mahu berbangga dengan projek raksasa
Terlupa apa yang perlu
\\Tapi kita lupa dengan bebanan rakyat biasa
Terlalu banyak alasannya
\\ Terlalu banyak jawapan untuk menrasionalkan sesuatu perbuatan
Duduk terdiam
\\ Tiada tindakan proaktif

Tak mudah namun tak susah
\\ Tak mudah untuk memenangkan yang hak secara realiti  tapi mudah untuk membuat penilaian
Terserah atas pilihan
\\ Terserah pada apa yang kita pilih
tersentuh hati mula luruh
\\ Bila hati kita tersentuh, kita akan merasa bersimpati

Ulang Korus

Kau masih ada (4 X)
\\ Tuhan tetap bersama kita
\\ Kita masih lagi bernafas

Terlalu mahu dan mahu
Terlupa apa yang perlu
Terlalu banyak alasannya
Duduk terdiam

Tak mudah namun tak susah
Terserah atas pilihan
Tersentuh hati mula luruh


Nota :

Ini adalah interpretasi penulis yang mungkin tidak melambangkan maksud sebenar penulis lirk.

Menulis Demi Cinta
http://fairuzhafeez.net

Disglamer : Artikel ini bebas untuk diforwardkan / diterbitkan di dalam mana-mana blog atau forum. Terima kasih kepada yang mengekalkan keseluruhan artikel dan memberikan kredit.





Sebalik Lagu Haring yang Nyaring – aLi !

25 07 2008

Interpretasi ini (versi yang sebelum ini, iaitu versi 1.0) juga dipaparkan di blog RoslanMukhlis :
http://roslanmukhlis.blogspot.com/2008/07/sebalik-lagu-haring-yang-nyaring-ali.html

Fosil ikan-ikan Haring dari masa 54 hingga 73 juta tahun silam telah dijumpai dan penelitian mendapati ikan-ikan Haring ini tidak berbeza bentuknya dengan yang hidup hari ini.
Fakta ini bertentangan dengan Teori Darwin dan evolusionis yang mengatakan hidupan hidup berevolusi mengikut masa.

Assalaamua’laikum & Salam cinta…

Pernah dengar lagu “Haring” atau Kenal tak aLi ? Pernah dengar dan kenal nampak ? Kalau tak tahu biasalah … aLi ni tak perlu gosip-gosip untuk popular. Tapi kalau sebut Roslan Aziz kenal tak ? Komposer yang menaikkan nama Sheila Majid, Zainal Abidin dan ramai lagi. Bekas pengetua Akademi Fantasia. A ah …. yang mana telah diperdebatkan tentang satu “quote” darinya yang agak kontroversi baru-baru ini. Alaa … kat Tranungkite.net pun kecoh ari tu. Perkara ini juga diceritakan di Blog R.A.P. (Blog Roslan Aziz Productions)

Baik, selepas mengupas “Aduh Saleha” dan “Jentayu”, kedua-dua karya daripada pelirik “penulis lirik” yang telah meninggalkan kita, maka, dengan beraninya saya akan mengupas lirik lagu kumpulan aLi (duo Roslan Aziz & Mukhlis Nor) iaitu Haring yang liriknya ditulis oleh Mukhlis Nor (Lagu “Hijau” nyanyian Zainal Abidin juga ditulis oleh Mukhlis Nor).

Menggunakan genre muzik yang masih “aneh” pada segolongan orang di Malaysia, lagu ini pada saya berjaya memberi satu ideologi baru ke dalam dunia seni tanah air. Saya pasti lagu ini tidak akan mengungguli carta radio kerana pendengar lebih sukakan melankolik dari artistik dan realistik. Walaupun ia bukan muzik metamorfosis yang sepenuhnya namun ia pasti membuat anda ingin berayun-ayunan. Karya ini bagi saya bukan sekadar “Hiburan yang bermesej” tetapi “Mesej yang menghiburkan”.

Silakan hayati, tasiran “Haring” :

 

Haring

Peringatan : Ini hanyalah interpretasi saya dan mungkin tidak melambangkan maksud sebenar penulis lirik ini. Interpretasi ini juga tidak boleh dikaitkan secara terus dengan mana-mana kejadian sehingga ada bukti kukuh yang menyokongnya.

Ku usik kenangan lama

\\ Membuka kembali lembaran sejarah
Bermusim yang hujan dan kering
\\ Semasa senang dan susah
Helang seraya membisik kepadanya
\\ Ketua lanun memberikan arahan kepada orang bawahannya (Identiti Ketua lanun masih lagi tidak diketahui)
Adapun ini khabar yang penting
\\ Tugasan ini amat penting untuk keterusan kelanunan kita

Kemuning berbunga
\\ Kemuning adalah sejenis pokok herba untuk mengubat penyakit kelamin & lain-lain. Bunganya tidak digunakan untuk perubatan, mungkin hanya untuk hiasan. Cuma perlu diingat, tanpa bunga tidak dapat dibuat proses pendebungaan dan seterusnya pensenyawaan.

Di musim dedaunnya kering
\\ Sinis menyindir bagaimana boleh berbunga (dapat duit) sedangkan orang lain yang dilanuni teraniaya, merempat dan sengsara.
Helah ku bertanya tetapi mengah
\\ Ada suara protes tetapi sesiapa yang bersuara jelas pasti akan dicantas pantas dan untuk dapat bertanya perlu berhempas pulas kerana banyaka halangan dan prosedurnya.
Mengapa yang ku terbau haring?
\\ Terbau akan penipuan/penganiayaan/kezaliman yang berlaku (Haring juga adalah nama burung pemangsa)

Lain ayunan
\\ Ayunan adalah benda yang selalu diulang-ulangkan. Bila selalu diulang-ulangkan, orang ramai biasanya akan terpesona. Boleh juga dikira sebagai alasan untuk menutup kelemahan diri-sendiri. Perlu diingat, sesuatu yang berayun juga sukar dipastikan “apokobondonyo” kerana mata kasar manusia sukar untuk melihatnya secara jelas (tidak statik).
Terjadi lagi
\\
Plot dan strategi yang sama dipergunakan lagi.

Orang bulan, orang tepi jalan
\\ Orang bulan : Orang yang mempunyai ilmu agama dan beramal soleh
\\ Orang tepi jalan : Orang yang berniaga iaitu mempunyai premis perniagaan. (Mungkin juga orang yang suka dengar ceramah & juga orang yang suka berjalan kaki ?)

Dapat memahami keadaan ini
\\ Akan faham apa sebenarnya berlaku. Siapa yang benar? Orang beragama hatinya bersih dan senang menafsir sebalik kejadian manakala peniaga pula selalu berinteraksi dengan pelanggan yang terdiri dari guru, peguam mahupun penggubal undang-undang.

Ku usik kenangan lama
Bermusim yang hujan dan kering
Helang seraya membisik kepadanya
Adapun ini khabar yang penting

Kemuning berbunga
Di musim dedaunnya kering
Helah ku bertanya tetapi mengah
Mengapa yang ku terbau haring?
\\ Haring juga merujuk pada ikan Haring yang ditemui fosilnya puluhan juta tahun yang silam tetapi tidak pernah berevolusi. Maka nyatalah Teori Darwin hanyalah sampah (aLi menyindir teori ini melalui grafik manusia beruk pada kulit album terawalnya).
\\ Juga terbukti DNA tidak pernah berubah walau berjuta tahun berlalu kerana saintis telah mengkaji DNA dinasour menggunakan DNA dari fosil yang pastinya berusia jutaan tahun.

Lain ayunan
Terjadi lagi
Orang bulan, orang tepi jalan
Dapat memahami keadaan ini

Lain ayunan
Terjadi lagi
Orang bulan, orang tepi jalan
Dapat memahami keadaan ini

Lain ayunan
Terjadi lagi
Orang bulan, orang tepi jalan
Dapat memahami keadaan ini
\\ Korus yang sama diulang kerana menekankan bahawa hanya orang-orang tertentu sahaja yang dapat menggunakan hati dan akal mereka untuk keadilan.
\\ Dan oleh kerana ia menceritakan ayun-ayunan makan mestilah diulang-ulang. Err… agak-agak bosan tak ? Cubalah dengar lagunya atau lebih baik terus beli secara online atau dapatkan di kedai (dilancarkan pada 08.08.08)
\\ Oleh kerana ia panas maka ayun di sini mungkin disalahertikan menjadi “mangkuk tingkat”…  Oopss .. “mangkuk hayun”.. He he ..

S & J : Orang bulan itu Sheikh Muzaffar ke ? Bukan .. “Ultraman & Superman” ! “Sheikh Muzaffar tu pelancong angkasa ..” kata kawan saya.

Nota I : Berminat untuk membeli “Haring” secara on-line ? Tak mahal $ 0.75 – $ 0.99 sahaja ! Sila ke blog aLi the album untuk membeli <klik>

Nota II : Pentafsiran versi 2.0 pada 22hb. Ogos 2008.

Nota III : Silakan juga menggali apa yang diutarakan di dalam lagu “Nonterro” yang menceritakan kisah “lubang” di blog RoslanMukhlis (Jumpa tak profile Anwar kat sana ?). Kalau ada permintaan-permintaan yang mendorong, insya-Allah saya akan kupaskan pula Nonterro. <klik>

Silakan juga untuk membaca interpretasi saya yang lain :
Interpretasi : Lirik “Jentayu” – Tongkat Warrant
Dakwah Allahyarham Loloq Menerusi lirik “Aduh Saleha”

 Haring – Satu Kelainan Penafsiran (versi 2.0) oleh :
www.fairuzhafeez.net

Disglamer : Artikel ini bebas untuk diforwardkan / diterbitkan di dalam mana-mana blog atau forum.
Terima kasih kepada yang mengekalkan keseluruhan artikel dan memberikan kredit.





Interpretasi : Lirik Jentayu – Tongkat Warrant

20 07 2008

Satu Interpretasi : Jentayu

Salam semua, saya akan cuba mengupas apakah yang ingin dinyatakan dari lagu Jentayu ini. Ini adalah interpretasi saya untuk semua dari satu kelainan pentafsiran, demi cinta untuk semua !

Lagu : Johan Nawawi
Lirik : Allahyarham Usman Awang (Tongkat Warrant)
Penyanyi : Shiela Majid & Nora
Penerbit (Published by): Musicworks
Produksi (Produced by) : Roslan Aziz Production

Jentayu

\\ Saya belum menggoogle sepenuhnya tentang burung Jentayu. Bila di”mabuk”kan fikiran, saya mendapat tiga tafsiran “karut-kerut” iaitu : Jentayu = Jentera Melayu, Jentera Ayu (Pejuang Wanita) dan Jeneral T’Akhir Melayu.

Di paruhmu kemilauan sinar

\\ Senjata yang digunakan baik mata pedang ataupun mata pena berdasarkan prinsip berprinsip yang “Haq” atau benar

Menyepuhi sejuta rasa
\\ Memulihkan jiwa semua

Kemuliaan di hatimu
\\ Niat dan perbuatan yang ikhlas : Kerana Allah

Bening budi terdampar di jagat raya

\\ Apa yang dilakukan masih belum terlihat sepenuhnya oleh mereka yang tidak mampu memandangnya

Di sayap taufan kau jelajahi
\\ Berani untuk berjuang walau dalam pentas / gelanggang pertarungan yang amat kejam

Awan gemawan membawa rindu
\\ Mereka yang dapat melihat ditafsirkan sebagai awan kerana sifatnya yang meneduhkan dan menangiskan hujan rahmat. Mereka ini adalah para-para solehin & solehah yang bibir tidak pernah kering melafazkan doa untuk perjuangan pejuang-pejuang Islam. Tanda-tanda kenabian Nabi Muhammad S.A.W juga salah satunya dikaitkan dengan awan yang memayungi baginda.

Kasihmu menentangi kezaliman
Ketidakadilan
\\Cintanya para pejuang demi untuk mempertahankan bangsa dan agama. Mereka melawan segala bentuk kezaliman (baca : ketidakadilan dalam membuat sesuatu keputusan = berat sebelah = meletakkan sesuatu tidak pada tempatnya yang sepatutnya)

( korus )
Jentayu
Patah sayap bertongkat paruh
\\ Sayap : Jasad seluruhnya terutama kudrat 4 kerat (tangan dan kaki)
\\ Paruh : Kata-kata / tulisan / karya seni sepenuh ikhlas

Jentayu
Patah paruh bertongkat siku
\\ Siku : Kudrat empat kerat yang masih tersisa

Jentayu
Patah siku bertongkat dagu
\\ Dagu :
Kata-kata / tulisan / karya seni yang masih berbisa

Jentayu
Patah dagu bertongkat kuku
\\ Kuku : Istiqamah hati. Senjata yang paling terakhir (juga paling ampuh : kuku adalah penting untuk spesies burung memantau dengan mencengkami dahan yang atas), maka apabila menggunakan kuku maka jasad Jentayu pasti telah mencecah tanah setelah bertarung di udara bebas penuh ikhlas.

\\ Uniknya lirik ini mempunyai frasa “Tongkat” seperti mana Nurbisa a.k.a. Loloq untuk lagu Berikan Nurbisa. Seperti lagu ini bagai mencerminkan perjuangan mereka berdua !

\\Tafsiran Korus Secara Pukal : Pejuang yang sebenar tidak akan gentar dan mengaku kalah, mempertahankan yang haq (untuk yang layak). Pejuang sebenar (terpilih) pasti dikurniakan ilham sejuta cara. Akhirnya jika ditakdirkan menitiskan darah terakhir, maka cintanya telah dijulang ke langit diraikan dan diiringkan oleh para malaikat bersama tasbih tiada tara.

Pinjamkanlah hatimu
Untuk semua
\\ Semoga sejarah pejuang yang tiada atau masih ada akan melahirkan pejuang-pejuang lain yang lebih hebat. “Fussion Reaction” / Rantaian Teori Domino.

( ulang korus 2X )

Pinjamkanlah syahdumu

\\ Bisakah kita merasai nikmatnya perjuangan mereka ? Tiada syahdu yang lebih agung dan damai di hati selain dari perjuangan kerana Allah S.A.W ! Syahdukan dirimu dengan ingatan yang sentiasa “echo” akan kasih sifat-sifat-Nya. Pelajarilah Asmaa’ul Husna dan carilah guru yang MURSYID.

Marilah kita sedekahkan al-Fatihah kepada Allahyarham Usman Awang & semua muslim yang hidup dan telah meninggalkan kita.

“Harimau mati meninggalkan belang, manusia mati meninggalkan permata, cuma perlu digilap : pada mata kita agar terang menyaksikan keindahan permata itu. Mata nilai Permata”

Silakan juga untuk membaca interpretasi saya yang lain :

Interpretasi Lirik “Meniti Titian Usang” – Search
Dakwah Allahyarham Loloq Menerusi Aduh Saleha
Interpretasi : Lirik “Jentayu” – Tongkat Warrant
Sebalik Lagu Haring yang Nyaring – aLi !

Fairuz Hafeez
Mentafsir Demi Cinta





Dakwah Allahyarham Loloq Menerusi Aduh Saleha

5 05 2008

Lagu : Aduh Saleha
Penyanyi : Mawi

Komposer :
M. Nasir

Penulis Lirik :
Rosli Khamis (Loloq)

ADUH SALEHA

// Rintihan ku kepada orang-orang yang soleh dan solehah
Mana rayuanku hendak ku sampaikan
// Bagaimana mungkin ku hendak sampaikan kata-kata nasihat
rindu berahiku pada kasih yang jauh
// Aku amat mendambakan kasih Tuhan tetapi aku masih jauh dari-Nya
jauh bukan jarak dan tempat
// bukan jauh jarak atau di mana aku berada
jauh nama dan pangkat
// tapi jauh dari segi amalanku dan kedudukanku di sisi-Nya

Mana penggantimu hendak ku dakapkan
// Di mana aku hendak mencari penggantimu untuk ku bergantung
dendam asmaraku pada cinta yang luruh
// Aku inginkan cinta yang menyerahkan sepenuh jiwa dan jasad
luruh bukan daun dan bunga
// Bukan menyerahkan harta dan wang ringgit
luruh jiwa dan badan
// tetapi menyerahkan seluruh jiwa dan jasad

Bertahun ku sandar percaya
// Sudah lama kita menjadi seorang muslim dan mengamalkan suruhan-Nya
(adakah sekadar disandar bukan dikandar ?)
tak mungkin padam cahaya
// kasih dan cinta Tuhan tidak akan terhenti terhadap hamba-Nya
cintamu bagai rembulan
// Kasih sayang para solihin dan solehah sesama mukmin sentiasa terpancar dan ada
hilang dipandangan
kala langit dilindung awan

// Namun, kekadang terlindung juga apabila ada yang menghalang (atau kita sendiri yang tidak mahu menerima)

Aduh mahkota terhempas
// Kekuasaan kita sebenarnya hampir musnah, raja-raja hilang kuasa, maruah anak-anak bangsa tiada (zina, maksiat dan hedonisme berleluasa)
barulah ku sedarfairuzhafeez.net
yang ku sangkakan intan oh hanyalah kaca

// Barulah kita perasan apa yang kita sangkakan baik selama ini adalah sebaliknya. Banyak benda-benda yang haram dan syubahah kita anggap halal dan baik. Benda yang sebenarnya memudaratkan kita tetapi kerana nafsu dan godaan syaitan kita lalai dan alpa.

Sesudah berdarah
barulah ku sedar

// Apabila mengalaminya sendiri dan mendapat bala / musibah baru kita tersedar dari angan (mungkin bala itu akan menimpa kepada seluruh masyarakat)
jiwa ku tercalar ohhh..sakitnya
bukan kepalang

// Akhirnya jiwa kita tersiksa dan hati semakin gelap tanpa pedoman

Kau biarkan aku sendiri menderita susah – nasib hidupku saleha
// Orang-orang yang soleh dan solehah semakin jauh dari kita (kita yang menjadikanya begitu, bukan ?) Hidup kita susah (jiwa yang muflis) walaupun senang (harta bertimbun tanpa berkat)
Kau biarkan aku sendiri melewati sepi – dalam hidupku saleha
// Kita sudah kesepian (sepi dari keberkatan) kerana meninggalkan nasihat dan kata-kata orang-orang yang soleh. Ramai yang gagal mencapai taraf mu’min (hanya sekadar muslim sahaja). Sekdar manusia tapi buakn insan (manusia yang mencapai taraf Ehsan).
kau biarkan aku sendiri meratapi nasib – dalam derita saleha
// Akhirnya kita terpaksa meratapi nasib kita yang penuh derita buatan kita sendiri. Selepas dibangkitkan di Padang Masyar abru kita tahu peribasaha “Jangan jaga tepi kain orang” adalah ratib yang salah.
ohh… saleha
// Tolonglah aku orang-orang yang soleh. Ingat !Gula tidak akan mencari semut, tetapi semutlah yangmencari gula. Jangan mengharapkan Ustaz datang mengajar di rumah tetapi kitalah yang kena cari Tok Guru dan belajar lagi. “Belajar hingga ke liang lahad” perlu dijadikan prinsip.

Nota :
Kesedaran yang digambarkan ini mungkin kita akan sedari satu waktu nanti.
Mungkin kita sedari bila kita kurang kuasa (sudah tua) atau tiada kuasa
( sudah tiada)
.

Marilah bersama-sama kita renung dan hayati kata-kata nasihat alim ulamak yang solehin dan solehah. Kalau tidak tahu, bertanya pada yang tahu, Malu bertanya sesat jalan, bertanya pada yang tahu.

Izinkan aku bertanya , Sesudah Nabi besar junjungan kita dan para sahabat tiada, kepada siapa kita hendak berpaut dan mendapat bimbingan ?

Adakah kita semakin dekat dengan Nur atau semakin dalam kegelapan ?
Fikir dan jawab sendiri !!!

– – – – – – –

Silakan juga untuk membaca interpretasi saya yang lain :

Interpretasi Lirik “Meniti Titian Usang” – Search
Dakwah Allahyarham Loloq Menerusi Aduh Saleha
Interpretasi : Lirik “Jentayu” – Tongkat Warrant
Sebalik Lagu Haring yang Nyaring – aLi !

 

Satu Kelainan Penafsiran (Versi 2.1) oleh :
www.fairuzhafeez.net

Disglamer : Artikel ini bebas untuk diforwardkan / diterbitkan di dalam mana-mana blog atau forum. Terima kasih kepada yang mengekalkan keseluruhan artikel dan memberikan kredit.
Sebelum ini saya telah mengforwardkan interpretasi ini kepada beberapa Yahoogroups dan mungkin ketika proses “forward-mengforward” itu telah berlaku beberapa cantasan.